Recent comments

  • Breaking News

    Sidang PETI di Beringin Hadirkan Saksi Penyidik Polres Kapuas Hulu

    Sidang perkara PETI di Pengadilan Negeri Putussibau, Kab. Kapuas Hulu, Kalbar.

    KAPUAS HULU, Uncak.com -
    Sidang perkara Pertambangan Emas Tanpa Izin (PETI) di Desa Beringin, Kecamatan Bunut Hulu, Kabupaten Kapuas Hulu dengan terdakwa Sunarto kembali digelar Selasa (26/10/2021) . Kali ini sidang di Pengadilan Negeri Putussibau tersebut dengan agenda saksi verbal lisan dari penyidik Polres Kapuas Hulu. 

    Sidang dengan agenda saksi verbal lisan dari penyidik Polres Kapuas Hulu tersebut dihadiri langsung oleh Aipda Butar - Butar dan Brigadir Agus Limaran yang melakukan pemeriksaan sebelumnya terhadap saksi terdakwa Sunarto yakni Ikbaludin dan Rian Efriza alias Badong. Namun sayangnya saksi terdakwa Sunarto yakni Badong dan Ikbaludin tidak hadir di persidangan. 

    Dalam fakta persidangan kedua saksi verbal lisan dari Penyidik Polres Kapuas Hulu dicerca sejumlah pertanyaan oleh majelis hakim Pengadilan Negeri Putussibau yang dipimpin langsung oleh Veronika Sekar Widuri. 

    Aipda Butar - Butar Penyidik yang melakukan pemeriksaan terhadap saksi terdakwa Sunarto yakni Badong membantah jika dalam melakukan pemeriksaan terhadap Badong dilakukan dengan kekerasan apalagi dengan tekanan.

    "Saat kami melakukan pemeriksaan, kami layani mereka dengan baik. Sesuai keterangan saksi kita tulis semua. Tidak ada yang kita kurangi atau diubah. Tidak ada yang dipangkas, apalagi sampai merekayasa BAP," katanya. 

    Butar mengatakan, bahkan sebelum dilakukan penandatanganan BAP terhadap Badong itu sudah dibaca berulang- ulang oleh mereka berdua sebelum ditandatangani," ujarnya. 

    Pria yang sudah menjadi penyidik Reskrim Polres Kapuas Hulu 8 tahun ini menjelaskan, dirinya melakukan pemeriksaan terhadap Badong ini sekitar tanggal 19 Agustus 2021. Mulai dari pukul 09.00 Wib hingga pukul 22.00 Wib diruang Reskrim Polres Kapuas Hulu. 

    "Yang kita tanya pun tentunya berkaitan dengan persoalan Sunarto yang sebelumnya sudah ditetapkan tersangka," ujarnya. 

    Lanjut Butar, dari Badong menjadi saksi hingga ditetapkan menjadi hasil BAP tidak ada yang berubah. Bahkan dalam proses pemeriksaan,  Badong tidak ada menyebutkan nama - nama lain dalam kegiatan PETI. 

    Sementara Agus Limaran Penyidik Reskrim Polres Kapuas Hulu yang melakukan pemeriksaan terhadap Ikbaludin mengatakan hal serupa bahwa BAP yang ditandatangani oleh Ikbaludin dan Badong sesuai dengan prosedur. 

    "Saksi ini sudah disumpah dan sadar. Kita minta mereka baca berulang - berulang. Tidak ada koreksi setelah mereka baca dan kita minta tandatangan," kata Agus. 

    Agus memastikan,  dirinya bersama rekannya yakni Butar - Butar tidak pernah melakukan tekanan terhadap mereka berdua dalam penandatanganan BAP. 

    "Saat kami melakukan pemeriksaan, saksi ini (Badong dan Ikbaludin) tidak ada menyebutkan nama orang lain. Bahkan saat diambil keterangan, Ikbaludin mengaku kegunaan alat itu untuk tambang emas," jelasnya. 

    Sementara Arin JPU Kejari Kapuas Hulu mengucapkan terimakasih ke penyidik selaku saksi verbal lisan yang sudah mau datang. 
    "Begitu juga sama terdakwa yang sudah koperatif saat pemeriksaan dan mengakui perbuatannya," ucapnya. 

    Terhadap tidak hadirnya Badong dan Ikbaludin Arin mengatakan bahwa dirinya sudah memanggilnya melalui Penasehat Hukumnya. 
    "Tapi kata pengacaranya Badong dan Ikbaludin ada acara," tuturnya. 

    Dirinya berharap pada sidang selanjutnya yakni Jumat (29/10/2021) saksi meringankan yang akan dihadirkan oleh penasihat hukum terdakwa bisa hadir sehingga persidangan tidak tertunda dan cepat selesai. 

    Sementara Penasehat Hukum (PH) Terdakwa Sunarto, Khondori Syamlawi menyampaikan bahwa dari beberapa pertanyaan yang disampaikan kepada saksi dan terdakwa terdapat keganjilan. 

    "Dari Ketua Majelis Hakim tadi menyatakan ada keganjilan karena operatornya ada dua orang, namun hanya satu saja yang ditangkap. Kemudian penyewa alat (Mawardi) tidak dipanggil sebagai saksi atau tersangka," jelasnya. 

    Keganjilan lainnya kata Khondori ialah saat di TKP itu terdapat alat berat (eksavator) yang juga masih bekerja sehingga membuat tindakan kepolisian tidak adil. 

    "Eksavator yang lain di lokasi itu kenapa tidak di police line, tetapi kenapa hanya menuju kepada eksavator yang dipegang Sunarto. Dilokasi itu jugakan ada alat berat warna merah. Terus itu razia apa,"ujarnya. 

    Sebagai Penegak Hukum kata Khondori, menyampaikan jika memang semuanya ingin menegakan hukum dalam perkara PETI ini mari bersama - sama. "Jangan tebang pilih, jika memang ini mau dibuat terang," ungkapnya. 

    Sementara itu Veronika Sekar Widuri Ketua Majelis Hakim Pengadilan Negeri Putussibau mengatakan, tidak hadirnya saksi Badong dan Ikbaludin dalam persidangan kali ini tidak tepat karena hari ini dengan acara pemeriksaan saksi verbal lisan yang artinya saksi penyidik yang membuat berita acara pada saat pemeriksaan saksi Badong dan Ikbaludin.

    "Dan saat saksi Badong dan Ikbaludin menyangkal beberapa poin dalam BAP, pasti kita panggil  saksi verbal lisan yaitu penyidik yang membuat berita acara tentang kesaksian Badong dan Ikbaludin untuk ditanyakan bagaimana prosedur pemeriksaan nya apakah sudah sesuai prosedur atau tidak," jelasnya. 

    Lanjut Sekar, dengan tidak datangnya Badong dan Ikbaludin maka tidak bisa dikofrontir secara langsung sehingga pihaknya tidak bisa menemukan dimana benang merahnya. 
    Untuk pemeriksaan terdakwa Sunarto sendiri kata Sekar, juga disebut beberapa nama baru yaitu Mas Tono dan Mawardi. 

    "Mas Toni ini adalah orang meminta terdakwa untuk menjadi operator di tempat Badong dan Ikbaludin. Sementara Mawardi ini adalah pemilik lahan. Kalau pun mereka disebut - sebut, kita tetap masukan dalam berita acara persidangan. Namun itu menjadi kewenangan kepolisian untuk menindaklanjutinya. Jika ada fakata persidangan seperti itu, pihak kepolisian harus memperhatikan," jelas Sekar. 

    Sekar mengungkapkan, di fakta persidangan bahwa penyidik dari Polres Kapuas Hulu yakni Butar - Butar dan Agus Limaran menyampaikan bahwa dalam pemeriksaan terhadap saksi Badong dan Ikbaludin sudah sesuai prosedur. 
    "BAP pun sudah dibaca oleh para saksi  dan dibenarkan oleh saksi serta ditandatangani oleh mereka (Badong dan Ikbaludin)," ungkapnya. 

    Lanjut Sekar Sekar, untuk kelanjutan persidangan ini pihaknya tetap mengikuti prosesnya seperti sidang - sidang yang lain. "Dan untuk hasil akhirnya kita akan tunggu bagaimana putusan nanti," ucapnya.

    Sambung Sekar, hari ini sidangnya adalah pemeriksaan saksi verbal lisan dan pemeriksaan terdakwa. Sedangkan untuk penundaan, sidangnya dilanjutkan hari Jumat (29/10/2021), nanti untuk pemeriksaan saksi yang meringankan terdakwa yang diajukan PH. 

    "Saksi dari JPU sudah, sekarang kita memberikan kesempatan sebagai hak dari terdakwa untuk mengajukan saksi yang meringankan terdakwa," pungkasnya. (Amr)

    Tidak ada komentar

    Post Top Ad

    Uncak

    Post Bottom Ad

    Uncak